Selama sekitar sebulan terakhir, sehubungan pandemi Covid-19, masyarakat harus membiasakan diri untuk melakukan pembatasan sosial. Di antaranya dengan bekerja, belajar, dan beribadah di rumah. Termasuk, hidangan yang disantap pun harus dipersiapkan sendiri di rumah.

Bagi mereka yang sedang dalam perawatan kanker, terutama kemoterapi dan terapi radiasi, sistem kekebalan tubuh acap terganggu sehingga lebih rentan terhadap penyakit yang ditularkan melalui makanan. Oleh karena itu, Anda harus lebih teliti lagi dalam memperhatikan keamanan pangan.

Praktik keamanan pangan merupakan sejumlah langkah yang dilakukan selama penanganan, persiapan, dan penyimpanan makanan yang bertujuan mengurangi risiko penyakit yang ditularkan melalui makanan.

Berikut ini sejumlah tips dan panduan yang berguna untuk membantu Anda mempersiapkan hidangan untuk disantap. Dianjurkan untuk memilih makanan yang berisiko lebih rendah terhadap penyakit bawaan makanan untuk mencegah infeksi dan komplikasi lebih lanjut selama perawatan kanker.

Mempersiapkan dan Menangani Talenan dan Peralatan Memasak

  • Bersihkan meja, talenan, dan peralatan dengan air panas dan sabun sebelum persiapan makanan
  • Gunakan talenan yang berbeda untuk makanan mentah dan dimasak
  • Gunakan talenan yang tidak keropos (misalnya berbahan plastik, marmer, atau keramik)
  • Ganti talenan yang telah aus atau memiliki celah atau penyok
  • Keringkan semua peralatan memasak dengan handuk kertas bersih atau biarkan kering sendiri
  • Jaga suhu kulkas antara 0 hingga 4 derajat celsius dan suhu freezer tidak lebih tinggi dari -18 derajat celsius.

Memeriksa Kematangan Daging Segar, Unggas, dan Ikan

  • Pastikan daging sudah benar-benar matang
  • Periksa agar tidak ada daging merah muda dan juicenya keluar saat diiris
  • Periksa apakah ikan tampak gelap dan mudah mengelupas

Penanganan makanan beku

  • Lelehkan dalam kulkas, jangan di luar
  • Lelehkan daging, ikan, dan unggas dalam kulkas tidak berdekatan dengan buah-buahan, sayuran mentah, dan makanan olahan lainnya
  • Tiriskan di atas piring
  • Gunakan segera makanan yang telah dilelehkan

Penanganan Makanan

  • Jangan pernah membiarkan produk susu di luar kulkas
  • Sajikan makanan segera setelah dimasak dan santap dalam waktu 2 jam
  • Simpan semua makanan di kulkas dalam waktu 2 jam setelah dimasak jika tidak dikonsumsi
  • Jaga agar makanan panas tetap panas dan yang dingin tetap dingin
  • Makanan yang diasinkan harus diletakkan di kulkas sebelum dimasak

Penyimpanan Makanan

  • Simpan sayur dan buah segar secara terpisah dari ikan, daging mentah, dan unggas
  • Simpan daging mentah, unggas dan ikan di bawah makanan lain
  • Simpan makanan yang mudah busuk di kulkas dalam waktu 2 jam setelah pembelian, misalnya daging mentah dan susu,
  • Beri label makanan yang dibeli untuk melacak umur simpannya
  • Simpan sesuai dengan instruksi penyimpanan
  • Jangan mencuci telur sebelum disimpan
  • Simpan telur jauh dari makanan siap saji

Penyimpanan dan Penanganan Sisa

  • Usahakan untuk selalu memasak secukupnya untuk hidangan saat ini
  • Biarkan sisa makanan didinginkan sebelum dimasukkan ke dalam kulkas
  • Setelah dingin, gunakan wadah yang tertutup rapat dan dinginkan segera
  • Beri label tanggal pada wadah untuk melacak kesegarannya
  • Jangan makan sisa makanan yang disimpan lebih dari 24 jam
  • Panaskan kembali semua sisa makanan hingga 75 derajat celsius atau lebih, atau sampai mendidih

Berikut adalah tabel yang menjelaskan hal-hal yang boleh dan tidak boleh tentang sejumlah bahan makanan menurut anjuran keamanan pangan.

Roti, Gabah, Nasi, Pasta, Mi

Boleh:

  • Semua roti, buns, panekuk, wafel yang dikemas
  • Semua pasta yang baru dimasak, nasi, mi, dan biji-bijian lainnya

 

Tidak boleh:

  • Roti, buns, panekuk, wafel yang terbuka atau di rak terbuka
  • Makanan yang mengandung biji-bijian mentah dan belum dimasak

Sayuran

Boleh:

  • Sayuran berkulit tebal yang telah digosok dan dibilas secara menyeluruh (misalnya labu pahit, kentang)
  • Sayuran berdaun yang telah dibilas bersih (misalnya selada, bayam, kol)
  • Semua sayuran beku, kalengan, atau segar yang dimasak dengan baik
  • Jus sayuran yang dipasteurisasi

 

Tidak boleh:

  • Kecambah sayuran mentah (misalnya Kecambah alfalfa, kecambah semanggi)
  • Sayuran berlendir, berjamur, memar, atau rusak
  • Sayuran yang belum dicuci
  • Jus sayuran yang tidak dipasteurisasi

 

Buah-buahan

Boleh:

  • Buah-buahan berkulit tebal yang telah digosok dan dibilas secara menyeluruh (misalnya rambutan, buah naga, jeruk)
  • Buah-buahan berkulit tipis (misalnya stroberi, blueberry, anggur) yang telah dicuci bersih dengan air mengalir
  • Jus buah kalengan, beku, dan pasteurisasi
  • Buah-buahan kering yang dikemas

 

Tidak boleh:

  • Buah mentah yang belum dicuci
  • Jus buah yang tidak dipasteurisasi
  • Buah berlendir atau berjamur, memar, atau rusak

 

Susu

Boleh:

  • Semua produk susu dan susu yang dipasteurisasi, misalnya es krim dan yoghurt.
  • Produk keju dan ​​keju yang dikemas
  • Susu bubuk yang dikemas

 

Tidak boleh:

  • Susu yang tidak dipasteurisasi atau mentah, keju, yoghurt, dan produk susu lainnya
  • Keju yang mengandung cabai dan sayuran mentah lainnya
  • Keju fermentasi, misalnya keju biru dan keju feta.

 

Daging, Ikan, Makanan Laut, Unggas, Telur, Kacang, dan Kacang-kacangan

Boleh:

  • Semua daging yang dimasak dengan baik
  • Tahu yang dimasak dengan baik
  • Ikan yang dimasak dengan baik, unggas, dan makanan laut, misalnya udang dan kepiting.
  • Telur yang dimasak hingga matang
  • Pengganti telur yang dipasteurisasi, misalnya telur yang telah dikocok.
  • Kacang yang dikemas dan diolah (misalnya selai kacang)
Tidak boleh:

  • Daging mentah, setengah matang, unggas, ikan, tahu, tempe (misalnya sashimi)
  • Daging dan potongan dingin, misalnya ham dan salmon asap.
  • Daging salami yang diawetkan keras dalam bungkus alami
  • Telur yang belum dimasak atau setengah matang
  • Kerang lainnya
  • Kacang mentah

 

Minuman

Boleh:

  • Minuman kaleng kemasan komersial
  • Minuman bubuk yang dikemas secara komersial
  • Kopi dan teh yang baru diseduh
  • Suplemen nutrisi komersial

 

Tidak boleh:

  • Teh es yang diseduh dengan air hangat atau dingin (misalnya teh matahari)
  • Minuman yang disiapkan sebelumnya (misalnya minuman berbasis sirup)

 

Pencuci mulut

Boleh:

  • Semua penganan yang dikemas, misalnya es krim, kue, kue, pai, kue kering, dan puding.

 

Tidak boleh:

  • Semua penganan terbuka atau di rak terbuka, misalnya es krim, kue, kue, pai, kue, dan puding.

 

Lemak

Boleh:

  • Mentega, lemak babi, ghee, dan sayuran yang dikemas
  • Mayones dan dressing salad yang dikemas
  • Saus dan saus yang baru dimasak

 

Tidak boleh:

  • Minyak jelantah, dressing, saus dan olesan
  • Saus dan saus yang disiapkan sebelumnya

 

Lainnya

Boleh:

  • Gula pasir, gula merah, gula bubuk
  • Selai, jeli, sirup, madu yang sudah dipasteurisasi (didinginkan setelah dibuka)
  • Garam, lada, kayu manis, pala dan rempah-rempah lainnya
  • Saus tomat, saus BBQ, kecap asin, acar, zaitun, dan lainnya (didinginkan setelah dibuka)
  • Makanan pembuka beku yang dikemas, misalnya piza, ravioli, dan lasagna

 

Tidak boleh:

  • Madu atau gula mentah atau tidak dipasteurisasi
  • Brewers ragi, jika dimakan mentah
  • Makanan pembuka, misalnya piza, makaroni, dan keju

 

Anda ingin bertanya-tanya seputar kanker? Hubungi kami melalui Enquiry Form.

Tags : featuredmakan

Leave a Response