Pandemi Covid-19 tak pelak membuat banyak orang merasa waswas. Terlebih dengan imbauan untuk pembatasan sosial (social distancing) yang menganjurkan setiap orang tidak bepergian, tetap tinggal dan beraktivitas di rumah.

Meski demikian, orang-orang dengan kondisi tertentu, di antaranya penderita kanker, tetap harus menjalani perawatan rutin. Berikut ini, sejumlah hal yang perlu diketahui pasien kanker tentang virus korona.

Ketika Singapura memerangi virus korona, pasien dengan penyakit kronis dan keluarga mereka khawatir bahwa sistem kekebalan yang melemah akan menempatkan pasien pada risiko tinggi terkena virus, yang dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang parah.

Pasien kanker adalah salah satu kelompok pasien, terutama yang menjalani kemoterapi. Haruskah seseorang tetap pergi ke klinik atau rumah sakit untuk perawatan? Bagaimana cara terbaik melindungi diri dari virus? Dr Chin Tan Min, Dr Colin Phipps Diong, dan Dr Richard Quek dari Parkway Cancer Centre membagikan saran mereka untuk pasien kanker.

Apa yang harus dilakukan selama perjalanan

Pakailah masker ketika pergi keluar atau mengunjungi tempat-tempat ramai untuk mengurangi risiko tertular infeksi pernapasan. Perhatikan kebersihan pribadi yang baik.

Apa yang harus dilakukan ketika naik transportasi umum

Secara umum, pasien yang telah menjalani kemoterapi intensif atau transplantasi sumsum tulang harus menghindari tempat yang ramai. Ini tidak mengesampingkan penggunaan transportasi umum, tetapi pasien harus mencoba untuk menghindari perjalanan pada jam sibuk. Tiap pasien harus mempraktikkan kebersihan tangan yang baik ketika menggunakan MRT atau taksi.

Pengendalian infeksi dan langkah-langkah pencegahan di klinik

Penyedia layanan kesehatan harus mengikuti pedoman dari Departemen Kesehatan sesuai dengan tingkat Peringatan DORSCON dari situasi wabah di Singapura. Semua rumah sakit dan klinik akan mengikuti pedoman ini untuk mencegah dan mengurangi dampak infeksi. Ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada pemasangan pemindai termal di pintu masuk fasilitas, mengisi formulir pernyataan kesehatan, skrining untuk riwayat perjalanan dan pengawasan semua staf rumah sakit dan klinik.

Apa Kata Mereka

Dr Richard Quek

Konsultan Senior, Onkologi Medis dari Parkway Cancer Centre

Jika pasien kanker, terutama pasien yang sedang menjalani pengobatan aktif, mengalami demam, sangat penting bagi pasien untuk menghubungi dokternya untuk mendapatkan saran lebih lanjut secepatnya.

Dr Colin Phipps Diong

Konsultan Senior, Hematologi dari Parkway Cancer Centre

Risikonya adalah sistem kekebalan tubuh pada tahapan tertentu setelah kemoterapi yang intensif dapat membuat pasien lebih rentan terhadap infeksi virus yang parah. Ini tidak hanya spesifik untuk virus korona, tetapi pasien-pasien harus tetap waspada pada setiap situasi.

Dr Chin Tan Min

Konsultan Senior, Onkologi Medis dari Parkway Cancer Centre

Pasien kanker paru-paru mungkin sudah memiliki gejala (seperti batuk), dari kanker yang mendasarinya. Saya menyarankan untuk mencari gejala baru dan/atau memburuk dari batuk dan demam yang mungkin harus dievaluasi lebih lanjut.

Anda ingin bertanya-tanya seputar kanker? Hubungi kami melalui Enquiry Form.